Bikin Studio Design itu Ga Enak
🚫

Bikin Studio Design itu Ga Enak

Tulisan ini mungkin akan mengecewakan buat sebagian kalian yang pengen bikin studio juga. Studio agensi desen ya bukan studio musik jam2an.

Jadi, gw sudah merintis studio design gw natuno.design kurang lebih 1 taun. Beberapa bulan awal gw jalanin nya sambil kerja full time di sebuah startup, lalu bulan November kemaren gw beraniin (baca : nekat) buat resign dan fokus di studio gw ini.

Seperti desener2 idealis pada umumnya, gw punya beragam ekspektasi soal menjalankan sebuah bisnis design agensi. Gw udah kebayang berjuta juta duit yang akan masuk ke kantong gw, beragam projek yang akan gw kerjakan, kantor mewah minimalis di bilangan kemang jaksel dan banyak lainnya lah.

Tapi, setelah benar-benar menjalankan bisnis ini dengan serius, ternyata banyak ekspektasi gw yang meleset. Di tulisan ini gw keknya mau curhat soal itu sih...

Gw kira : Klien budgetnya besaaaaar

SALAH. Waktu merencanakan, gw pikir ntar gw bisa set satu harga patokan buat semua projek gw. Karena ternyata kebutuhan dan budget klien itu beda-beda. Jadinya kita sebagai studio mesti pintar-pintar atur harga dan penawaran yang kita punya.

Gw kira : Dapet projek → Kerjain → Dapet duit

SALAH. Yang biasanya terjadi adalah : Gw nyari klien, gw nelpon klien, bikin proposal, revisi proposal, nego-nego harga, bikin quotation, invoice, tek-tokan klien, meeting, revisi, tagih-menagih, jadi debt collector, dan kadang bisa berbulan bulan tu uang baru cair 👀 (wahai klien yang merasa, tolong ya...)

Gw kira : Banyak yang butuh jasa design

SALAH. Masi banyak calon klien yang ga butuh design. Dan kadang karena memang mereka belum butuh. Gw belajar bahwa, sebagai seorang sales agensi, gw mesti bisa men-komunikasi kan jasa yang gw jual dengan bahasa yang mudah dimengerti (a.k.a bisnis banget) karena rata-rata calon klien gw ga akan approve kalo ga ngerti apa yang sedang mereka beli ini.

Tadi itu beberapa ekspektasi gw yang salah besar. Yang gw lakukan sekarang adalah terus mencoba untuk improve studio gw dari segi jasa, harga, kualitas design dan tentunya tim nya. All in all, saran gw sih, kalo kalian emang minat bikin studio juga, langsung bikin aja. Tapi cari klien dulu. Ntar lebih semangat keknya.

Sekain,

Dimas